alexametrics

25 Satker Kemenkumham Jateng Diusulkan ke Panel TPI Pembangunan ZI WBK/WBBM

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Semarang – Tim Penilai Internal (TPI) Inspektorat Jenderal Kemenkumham RI menggelar exit meeting hasil evaluasi Pembangunan Zona Integritas Menuju WBK dan WBBM pada satuan kerja di lingkungan Kantor Wilayah Kemenkumham Jawa Tengah, Selasa (31/05) di Aula Kresna Basudewa.

Pertemuan ini menutup rangkaian kegiatan desk evaluasi TPI yang telah berlangsung sejak tanggal 19 Mei 2022.

Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Jawa Tengah, A. Yuspahruddin didampingi Kadiv Administrasi, Jusman, Kadiv Pemasyarakatan, Supriyanto dan Kepala Lapas Kelas I Semarang, Tri Saptono S mengatakan penilaian dan pemberian penghargaan Pembangunan Zona Integritas tahun ini pengusulan Satuan Kerja berpredikat WBK/WBBM dibatasi oleh kouta. Kementerian Hukum dan HAM mendapat kuota 25 Satuan Kerja. Padahal, Satuan Kerja di lingkungan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Tengah yang telah di evaluasi TPI yaitu sebanyak 44 Satuan Kerja. Sehingga hal ini sangat diperebutkan oleh Kanwil Kemenkumham di seluruh Indonesia.
Kakanwil kembali mengingatkan bahwa hasil evaluasi ini bukan satu-satunya tujuan akhir.

Baca juga:  Penjualan Terbanyak dalam Program One Day One Prison Product, Kemenkumham Jateng Raih Penghargaan

“Pembangunan Zona Integritas adalah sebuah proses tanpa henti. Proses yang berkelanjutan dengan tujuan utama menciptakan pemerintahan yang bersih dari KKN dan peningkatan kualitas pelayanan publik, ” pesannya.

Sementara itu, Fandyla Wahyu Sasongko yang didaulat memaparkan hasil evaluasi pembangunan zona integritas di Jawa Tengah menyampaikan beberapa hal berkaitan dengan pelaksanaan evaluasi, kelemahan penilaian berjenjang, kelemahan satuan kerja dalam proses pembangunan zona integritas hingga kelolosan satuan kerja pada tahap panel TPI.

Terkait dengan kelemahan dalam proses penilain berjenjang ia menyebutkan setidaknya terdapat 5 kelemahan, antara lain mengenai penggunaan aplikasi ERB dalam penilaian.

“Aplikasi ERB belum dapat memberikan notifikasi satker yang tidak memenuhi nilai minimal komponen pengungkit dan komponen hasil. Menjadi rekomendasi TPI untuk pengembangan sistem aplikasi ERB , ” jelasnya.

Baca juga:  52.000 Kader Posyandu di Jabar Siap Sosialisasikan Pencegahan dan Penyebaran COVID-19

Sedangkan untuk kelolosan satker pada tahap Panel TPI, ia menyebutkan jika dari jumlah 44 satker yang dievaluasi termasuk Kanwil Jateng terdapat 25 satker yang lolos ke tahap panel.

“18 satker diusulkan menuju WBK dan 7 satker diusulkan menuju ke WBBM ke tahap panel, ” kata fandyla.

Kemudian, ia melanjutan jika terdapat 19 satker yang tidak dapat diusulkan ke tahap panel. 14 satker menuju WBK dan 5 satker menuju WBBM yang tidak dapat diusulkan ke panel.

Kegiatan exit meeting diikuti Tim TPI, UPT se Jateng baik langsung maupun virtual, pejabat administrasi Kanwil Jateng. (ifa/web/bas)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya