alexametrics

Lupa Hari Libur

Rekomendasi

Di Balik Karangan Bunga

RADARSEMARANG.ID - Jumat (26/2/2021) lalu saya mendapat kesempatan istimewa bertemu Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dan wakilnya Hevearita Gunaryanti...

Un Tempo Prezioso

RADARSEMARANG.ID - Pada hari pertamanya menjabat sebagai Wali Kota Semarang, Hendrar Prhadi memulai dengan menyampaikan sebuah manifesto pembangunan dalam...

RADARSEMARANG.ID – Tanggal 12 Februari 2021. Saya ngantor di Radar Kudus. Masuk gasik. Pukul 07.30 sudah berada di lantai 2, ruang podcast, yang menghadap ke jalan. Sampai sejam kemudian tidak ada seorang pun karyawan yang menampakkan batang hidungnya.

Pagi itu saya sudah baca koran. Melahap berita-berita seputar tahun baru Imlek 2572. Tahun Kerbau Perak. Banyak ucapan selamat berwarna merah. Namun sama sekali tak terpikir hari itu libur nasional. Entahlah. Mungkin saya terbiasa kerja tanpa hari libur.

Saya ke ruang rapat. Di situlah biasanya saya menulis. Di depan komputer ada seamplop berkas. Disiapkan oleh Etty Muyassaroh, manajer keuangan yang sudah menjadi sekretaris perusahaan Radar Kudus. Isinya ada yang tidak biasa. Pakta Integritas. Harus saya tanda tangani atas nama direktur Radar Kudus.

Bunyi pakta itu antara lain, “Berjanji untuk patuh dan menjalankan operasional perusahaan sesuai AD ART, peraturan perusahaan, Kode Tata Laku di Grup Jawa Pos.” Poin lainnya, “Menjadi contoh dan teladan yang baik, secara khusus bagi segenap karyawan  PT Kudus Intermedia Pers.”

Berkas serupa saya tanda tangani atas nama direktur Radar Semarang.

Begitulah. Bekerja keras sampai lupa hari libur saja tidak cukup. Harus dilandasi etika yang baik. Dilaksanakan dengan integritas tinggi.

Tahun  Kerbau perak menunjukkan adanya tanda-tanda perbaikan ekonomi. Tidak seperti tahun sebelumnya. Tahun Tikus Logam menggambarkan situasi yang berat. Faktanya terjadi resesi ekonomi. Di tahun Kerbau Perak unsur tanah lebih kuat. Logam tidak lagi tenggelam.  Tetapi, berada di tanah. Emas tidak mesti di permukaan. Harus dicangkul. Digali lebih dalam. Butuh kerja keras untuk mendapatkan hasil.

Begitu tahu kalau Jumat lalu itu libur, saya hubungi Etty Muyassaroh. Biasanya dialah yang mengingatkan setiap kali ada hari libur. “Ternyata hari ini libur kowe (kamu) tidak ngomong,” kata saya di WA. “Lho, saya kira njenengan (Anda) sudah tahu. Maaf Pak,” jawabnya.

Sudah terlalu lama saya lupa hari libur. Jawa Pos Radar Semarang dan Radar Kudus, serta seluruh koran di bawah naungan Jawa Pos juga tetap terbit. Semua orang redaksi bekerja seperti biasa. Pada malam Imlek itu saya bersama para redaktur Radar Kudus bertarung untuk menyajikan berita terbaik yang terbit esok. Setelah itu, masih berdiskusi sambil makan ayam goreng hingga menjelang tengah malam.

Pada hari  libur Imlek Radar Kudus mem-blow up pengungkapan kasus pembunuhan dalang Anom Subekti sekeluarga di Rembang. Kapolda Jateng Irjen Pol Achmad Lutfi SH SSt MK mengumumkan langsung tersangkanya. Yaitu, Sumani yang sering menjadi penabuh gamelan saat Subekti mementaskan keseniannya. Dia beraksi seorang diri. Membunuh Anom, istri, anak, dan cucu. Peristiwanya terjadi 3 Februari 2021 (Baca Radar Kudus 12 Februari 2021).

Saya prihatin. Subekti adalah pencipta lagi Rembang Bangkit. Pemilik Sanggar Seni Ongkojoyo itu dibantai oleh orang yang merasakan kebaikannya. Saya kenal baik. Beberapa kali ngobrol di rumahnya.

Malam itu hati saya semakin tersentuh. Radar Semarang juga menyiapkan berita pembunuhan. Seorang perempuan muda dihabisi nyawanya di hotel. Mayatnya dimasukkan lemari. Diduga pembunuhnya juga orang dekat yang merasakan belaian kasihnya (Baca koran Radar Semarang 12 Februari 2021).

Pembunuhan serupa belum lama berselang. Pada 11 November 2020 seorang perempuan yang masih berstatus siswi SMA dibunuh di hotel. Juga oleh orang yang sudah dikenal baik. Sering diberi uang. Mereka bertetangga.

Sehari setelah itu terjadi peristiwa senada. Seorang perempuan dihabisi juga oleh orang dekat. Pembunuh itu merasakan jasanya. Menikmati cintanya. Hanya karena jengkel, perempuan tersebut dianiaya sampai meninggal. Mayatnya dibuang di semak-semak.

Saya ngeri. Dalam situasi pandemi, tanpa ada pembunuhan saja nyawa berguguran. Angka kematian akibat Covid-19 belum berhenti. Yang wafat karena penyebab lain juga banyak. Masih ditambah pembunuhan. Kayaknya nyawa sekarang semakin murah.

Saat membuat tulisan ini Jumat lalu, seorang budayawan terkenal Prie GS wafat. Kabarnya beliau terkena serangan jantung. Saya ikut berduka. Dulu pemilik nama asli Supriyanto adalah seorang wartawan yang handal. Sampai akhir hayatnya beliau masih menjadi penulis, penyair, dan kartunis.

Saya mendapat kabar Pak Prie wafat dari Dirut Jawa Pos Leak Kustiyo. Mereka berteman. Sama-sama seniman. Menjadi kartunis. Sama-sama berkecimpung di koran. Dulu mereka sering bertemu di Semarang. Kemudian berjauhan ketika Leak bergabung dengan Jawa Pos di Surabaya sampai sekarang. Sedangkan Pak Prie tetap di Semarang sampai akhir hayatnya. Pak Leak mengirim karangan bunga ke rumah duka.

Kami segenap karyawan Jawa Pos Radar Semarang dan Radar Kudus yang belum lama memperingati Hari Pers Nasional ikut berbela sungkawa. Kematianmu meninggalkan gading. Semangat dan kerja kerasmu menginspirasi. Integritasmu menjadi tauladan bagi kami. (*)

Terbaru

BRI Kembali Turunkan Suku Bunga Kredit, Simak Rinciannya!

RADARSEMARANG.ID, JAKARTA – Pada pertengahan Februari lalu Bank Indonesia kembali menurunkan suku bunga BI 7 Day Reverse Repo Rate sebesar...

Lainnya

Di Balik Karangan Bunga

RADARSEMARANG.ID - Jumat (26/2/2021) lalu saya mendapat kesempatan istimewa bertemu Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dan wakilnya Hevearita Gunaryanti...

Un Tempo Prezioso

RADARSEMARANG.ID - Pada hari pertamanya menjabat sebagai Wali Kota Semarang, Hendrar Prhadi memulai dengan menyampaikan sebuah manifesto pembangunan dalam...

Mengenang Prie GS, Budayawan yang Karikatural

RADARSEMARANG.ID - Awal tahun 90-an: “Kus — begitu Prie GS biasa memanggil saya— menurutmu, kamu itu cerdas atau tidak,” tanya...

Anomali Bencana Musim Penghujan: dari Sampah hingga Air Bah

Oleh : Ahmad Kharis, MA RADARSEMARANG.ID - Penduduk Indonesia punya peluang besar menghadapi musim penghujan dengan potensi curah hujan tinggi...

Makna Strategis Program KB

RADARSEMARNG.ID, - Pernahkah Anda mendengar slogan "Ayo ikut KB. Dua anak cukup!?” Harus kita akui, slogan tersebut akrab dengan...

Normal Lama, Ditunggu Sampai Ketiduran pun Tak Akan Kembali

The New Normal akan seperti apa? Seperti sekarang ini. Dan bukan ’’akan’’, yang seakan-akan makhluknya belum datang dan bentuknya belum...

Mungkinkah Tertular Kali Kedua?

RADARSEMARANG.ID - Begitu divonis Covid-19 lagi saya sempat senewen. Pikiran terus mengatakan, “Ah, yang bener.” Rasanya kepingin protes. Tapi,...

Tahun Baru di Puncak Gunung Tidar

RADARSEMARANG.ID, Di mana Anda saat pergantian tahun kemarin malam? Di manapun, yang penting bisa melihat diri sendiri dengan jernih dan...

Menarik

Dua Sarjana Muda Jadi Kadus

RADARSEMARANG.ID, Batang - Dua sarjana muda Desa Kutisari, Kecamatan Gringsing dilantik jadi kadus Kamis (17/9/2020). Teguh Pamuji, kepala Desa...

Mulai Action, 50 Seniman Tampil di Omah Alas

RADARSEMARANG.ID, Semarang - Masa pandemi Covid-19 tidak membuat para seniman berdiam diri. Sebanyak 50 seniman dari berbagai kota dan...

Pembelajaran Bangun Ruang Sisi Lengkung Asyik dengan Lesson Study

RADARSEMARANG.ID, Lesson study adalah suatu model pembinaan profesi pendidik melalui pengkajian pembelajaran kolaboratif dan berkelanjutan berlandarkan prinsip-prinsip kolegalitas dan...

Kuras Sumur, Pekerja Keracunan Gas

RADARSEMARANG.ID, Mungkid – Seorang pekerja tewas menghirup gas beracun ketika sedang menguras sumur, Senin (18/5/2020).  Korban adalah Tohir, warga...

Asyiknya Belajar Kosakata Materi Family dengan Media Lagu

RADARSEMARANG.ID, KOSAKATA merupakan hal mendasar yang harus dikuasai dalam mempelajari suatu bahasa. Kosakata sendiri menurut KKBI berarti perbendaharaan kata....

Populer

Sembilan PTS di Jateng Direkomendasi Ditutup, Ini Penyebabnya

RADARSEMARANG.ID, Semarang - Sembilan Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Jateng direkomendasikan ditutup. Selain itu, sebagian lagi ada yang dimerger...

Dokter Aziz Ajak Legislatif Bermitra dengan Eksekutif

RADARSEMARANG.ID, Magelang - Wali Kota Magelang dr Muchamad Nur Aziz menyampaikan pidato pertamanya di depan anggota dewan. Ia mengharapkan...

Candi Ngawen Sudah Setahun Tutup

RADARSEMARANG.ID, Mungkid – Suasana Candi Ngawen di Kecamatan Muntilan begitu sepi pada Senin (1/3/2021) sekitar pukul 11.24 WIB. Gerbang candi...

Khawatir Digusur, Warga Karangjangkang Minta Perlindungan Wali Kota

RADARSEMARANG.ID, Semarang - Tak dapat menunjukkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB), warga Karangjangkang, Kelurahan Ngemplak Simongan, Kecamatan Semarang Barat, mendapat...

Tunggu Guru Divaksin atau Uji Coba Mikrozonasi

RADARSEMARANG.ID, Kajen - Pemkab Pekalongan sejauh ini baru mewacanakan dua alternatif untuk kapan memberlakuan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Dua...