alexametrics

Ramadan Tiba, Masjid Jami Pekojan Kembali Sajikan Kelezatan Bubur India

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Semarang – Ali Baharun begitu cekatan meracik bubur India. Pria 62 tahun ini sudah belasan tahun memasak bubur India setiap Ramadan tiba. Pada puasa Ramadan hari pertama kemarin (13/4/2021), ia bersama pengurus masjid lainnya memasak bubur India di tungku besar di belakang Masjid Jami Pekojan, Kelurahan Purwodinatan, Semarang Tengah.

Sekitar 30 kg beras yang setara denga 350 porsi bubur diolah dengan tungku kayu bakar. Adonan bubur itu terus diaduk secara teratur dan merata. Ia berkejar waktu antara nyala api dari kayu serta waktu yang mendekati berbuka puasa.

“Masaknya harus pakai kayu bakar karena tingkat kematangan lebih merata dan citarasanya tidak cepat hilang,” kata Ali Baharun kepada Jawa Pos Radar Semarang.

Bubur India ini sedikit berbeda dari bubur biasanya, teksturnya lebih encer namun kaya akan rempah-rempah. Ada kayu manis, jahe, laos, serai dan ditambah potongan sayuran seperti seledri dan wortel. Menu kuliner ini merupakan warisan tradisi moyang Ali yang berasal dari Suku Koja di Wilayah Gujarat, India.

Baca juga:  Musala Sabilunnajah Jadi Pusat Dakwah di Eks Lokalisasi Gambilangu

Setelah bubur matang, cara penyajiannya pun unik. Ada sekitar 200-300 mangkuk plastik berwarna-warni diisi dengan bubur India. Sore kemarin, bubur India ditambah sayur jipan dan telur rebus.

Mangkuk-mangkuk plastik itu lalu ditata sejajar di serambi masjid. Menjelang waktu berbuka, para jamaah, warga sekitar, para musafir dan kaum dhuafa, akan berkumpul menjadi satu. Saling menghadap pada mangkuk bubur yang telah ditata itu.

Ada juga warga yang minta bubur India untuk dibawa pulang sebelum dibagi ke dalam mangkuk-mangkuk. Meski pandemi Covid-19, antusiasme warga untuk datang ke Masjid Pekojan menikmati bubur India tidak turun. (mim/aro)

 

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya