alexametrics

Dari Iseng Menaruh Buku di Poskamling, Juara TBM Kabupaten

Jalan Literasi Budi Susilo bersama Omah Buku Blondo

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID – Budi Susilo mendirikan Omah Buku Blondo dari keisengannya menaruh buku di poskamling. Kini taman bacaan itu sudah memiliki gedung dan banyak dikunjungi anak-anak. Bahkan meraih juara 1 Taman Bacaan Masyarakat tingkat Kabupaten Magelang 2019.

Di sebuah ruangan dalam gedung berukuran sekitar 5 m x 9 m di Dusun Randugunting, Desa Blondo, Kecamatan Mungkid, Kabupaten Magelang itu, buku-buku ditata rapi. Jumlahnya kurang lebih 4.000. Namanya Omah Buku Blondo. Budi Susilo yang merintisnya untuk menghidupkan literasi.

Riwayat Omah Buku Blondo bermula dari keisengan Budi Susilo meletakkan buku-buku di pos keamanan lingkungan (poskamling) beberapa tahun lalu. Ia tidak punya konsep yang muluk-muluk. Ia suka buku dan ingin berbagi kesukaannya dengan masyarakat.

Apa yang dilakukan Budi disambut baik pemerintah desa (pemdes) setempat, Omah Buku Blondo lantas berdiri. Pemdes bahkan memberi jatah dana saban tahun.
“Suatu ketika ada lomba poskamling. Pas penilaian itu kan ada pak kades, pak kapolsek. Terus lihat, lho ada bukunya juga. Akhirnya direspons dan tahun 2017 dikasih gedung ini,” cerita Budi kepada Jawa Pos Radar Semarang Minggu (15/11/2021) sore.

Baca juga:  Salah Pilih Jurusan, Justru Jadi Pelecut Meraih Prestasi

Omah Buku Blondo memiliki koleksi buku dari berbagai macam kategori. Buku pelajaran sekolah, komik, buku keagamaan, dan masih banyak lagi. Namun, buku anak-anak yang mendominasi.
Diceritakan Budi, Omah Buku Blondo sejatinya hadir untuk semua golongan masyarakat. Namun, pengunjung Omah Buku Blondo didominasi anak-anak. Taman baca ini pun sekilas tampak seperti ruang kelas di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Ada banyak mainan di sana.

Salah satu anak yang sering berkunjung ke Omah Buku Blondo adalah Sarah. Bocah kelas 2 itu mengaku sering datang untuk bermain. Namun, ia juga suka membaca. “Aku paling suka komik Conan,” kata Sarah.

Secara tidak langsung, Budi memang menghadirkan Omah Buku Blondo untuk mewadahi anak-anak. Di sana, anak-anak bisa bersosialisasi sembari mengenal literasi. Hal yang menurut Budi bernilai sangat penting. Sebab, anak-anak kelak akan menghadapi dunia global yang keras. Untuk itu, anak-anak butuh dibekali dengan literasi sebagai fondasi.
“Literasi pun nggak sebatas baca-tulis. Tapi juga nilai-nilai yang lain. Toleransi, misalnya,” kata Budi.

Baca juga:  Satu Orang Tewas Terjebak Kebakaran di Semarang Timur

Budi tidak mengamini pernyataan minat baca Indonesia rendah. Menurutnya, selama ini yang jadi masalah bukan minat bacanya, tetapi ketersediaan fasilitas untuk membaca. Untuk itu, keberadaan taman baca maupun perpustakaan perlu ditingkatkan.

Selain itu, orang tua, termasuk guru, juga perlu mengantar anak ke jalur literasi dengan jalan yang tepat. Kata Budi, selama ini banyak anak-anak yang trauma lebih dulu sebelum gemar membaca. Hal tersebut dikarenakan orang dewasa kurang persuasif dalam mengajak.

“Misalnya ngajak membaca karena mau ulangan. Kan anak-anak jadi takut duluan. Yang di pikiran mereka jadinya ulangan, bukan keseruan-keseruan membaca,” katannya.
Selain memfasilitasi baca-tulis, Omah Buku Blondo memiliki kegiatan lain. Mulai dari workshop berbagai keterampilan, kelas bahasa, hingga wisata edukasi. Misalnya, jalan-jalan sejarah ke candi.

Baca juga:  Angel…Angel…Masih Ada Remaja yang Asyik Nongkrong di Masa PPKM Darurat

Berkat keseriusan dalam mengembangkan literasi masyarakat, pada 2019 kemarin Omah Buku Blondo berhasil menjadi juara I dalam lomba TBM Kabupaten Magelang. Ke depan, Budi pun berharap Omah Buku Blondo semakin berkembang. Tempatnya lebih luas, bukunya lebih banyak, dan relawannya bertambah. Baginya, semangat literasi ini tidak boleh mati. Nafas Omah Buku Blondo tidak boleh berhenti. (*/lis)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya