alexametrics

Sebulan, Empat Jenazah Ditemukan di Wonosobo

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Wonosobo – Kasus penemuan mayat di berbagai lokasi dalam satu bulan terakhir butuh perhatian bersama. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Wonosobo Bambang Triyono mengimbau warga masyarakat untuk menguatkan lagi sikap saling menjaga antar keluarga, kerabat, dan lingkungan sekitarnya.

“Penting kiranya saya menyampaikan hal ini karena dalam beberapa waktu, setidaknya dalam satu bulan Desember, tercatat ada empat kejadian penemuan mayat dengan di empat titik berbeda di Kabupaten Wonosobo,” ungkap Bambang ketika ditemui di kantornya Kamis (30/12).

Keempat penemuan jasad tersebut seluruhnya berada di kawasan perairan, dengan Tiga diantaranya di aliran sungai. Termasuk satu sosok perempuan yang ditemukan di aliran sungai Serayu pada Senin (27/12) sore lalu.

Baca juga:  Bawaslu Wonosobo Tancap Gas Persiapkan Pemilu 2024

“Selain satu penemuan jasad yang diduga meninggal karena adanya gangguan jiwa, tiga jenazah yang ditemukan di aliran sungai saat ini masih diselidiki penyebabnya oleh pihak berwajib,” tuturnya.

Dari kasus-kasus penemuan mayat, dua di antaranya tanpa identitas. Bambang meyakini faktor perhatian lingkungan sekitar sangat penting demi mencegah hal serupa terjadi lagi di masa-masa mendatang.

Pembelajaran dari adanya kasus penemuan jenazah ini, menurut Bambang, perlu dilakukan mengingat dari latar belakang kejadian menunjukkan ada korban yang sudah menghilang dari rumah berhari-hari.

Kemudian ada yang memang memiliki gangguan kejiwaan, atau ada pula yang benar-benar belum ditemukan penyebabnya. Kepedulian dari orang-orang yang berada di lingkungan terdekat itulah, menurutnya akan dapat meminimalkan potensi kejadian seperti orang hilang, penculikan ataupun bunuh diri.

Baca juga:  Bentuk Enam Fraksi, Siapkan Pokja Pansus

Dari catatan penanganan temuan jasad di sepanjang Desember 2021, Bambang menyebut kasus pertama terjadi pada Selasa (7/12). Seorang pria yang diduga mengalami gangguan jiwa ditemukan mengambang di kolam di Kampung Pesantren Kelurahan Kejiwan.

“Kemudian kejadian kedua pada Jumat (17/12), ditemukan sesosok pria sudah tak bernyawa dan hanyut di aliran sungai Maya, ternyata adalah warga Ketinggring yang sudah menghilang dari rumah selama sekitar 7 hari,” ujar Bambang.

Berikutnya, mantan Camat Kalikajar itu mengungkap kasus yang terjadi pada Rabu (22/12) lalu. Seorang warga Ngadisono menemukan jasad wanita muda di aliran sungai Kemadu Kaliwiro saat ia dan anaknya memancing ikan.

Sementara kejadian terakhir pada Senin (27/12) lalu dimana jasad seorang perempuan ditemukan tanpa identitas tersangkut di bebatuan Sungai Serayu kawasan kampung Sidomulyo Kecamatan Leksono.

Baca juga:  Nikah Hanya Boleh Dihadiri Lima Orang

“Hingga saat ini jenazah masih dalam penanganan Inafis Polres Wonosobo dan Petugas kesehatan untuk keperluan visum,” jelasnya. (git/ton)

 

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya