alexametrics

Hendi Sukses Realisasikan Janji Kembangkan Kota Lama

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, SEMARANG – Perubahan wajah baru Kota Lama Semarang saat ini telah tampak. Revitalisasi tahap I yang di antaranya menggarap drainase jalan, pemasangan material batu andesit, hingga lampu, dan street furniture mulai terselesaikan. Transformasi kawasan Kota Lama Semarang sekarang pun menjadi pembuktian Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam merealisasikan visi misi pembangunannya. Sebab, Kota Lama sendiri menjadi salah satu bagian dari program kerjanya yang diajukan saat mendaftar sebagai Wali Kota Semarang pada 2015. Kala itu Hendi –sapaan akrab wali kota– bertekad untuk dapat menjadikan kawasan Kota Lama yang semula kumuh, menjadi icon pariwisata Kota Semarang.

Upaya merealisasikan komitmennya dalam mengembangkan Kota Lama dimulai saat dirinya berhasil terpilih menjadi Wali Kota Semarang periode 2016-2021. Hendi memasukkan Kota Lama sebagai salah satu kawasan strategis bidang sosial budaya pada RPJMD tahun 2016-2021. Revitalisasi pun mulai dikerjakan pada 2017 dengan dukungan dari pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR, yang membantu Hendi mendorong adanya perubahan di kawasan bersejarah Kota Semarang tersebut.

Baca juga:  Paslon Perseorangan Ramaikan Pilwalkot

Kini, sebanyak 80 persen dari 116 bangunan gedung cagar budaya sudah mengalami revitalisasi, melibatkan pihak swasta dan pemilik gedung untuk menggunakan kembali bangunannya menjadi beragam kegunaan. Revitalisasi juga disertai dengan memanfaatkan gedung-gedung tua di kawasan Kota Lama sebagai kawasan ekonomi dan bisnis. Gedung tua cagar budaya tersebut disulap menjadi perkantoran, restoran, kafé, kedai kopi dan tempat wisata. Jauh dari kesan kumuh, angker dan rawan kriminalitas seperti stigma yang melekat pada Kota Lama sebelumnya.

Bangunan lain juga telah disulap oleh Pemerintah Kota Semarang menjadi galeri seni dan tempat pameran produk UMKM guna lebih memperkenalkan potensi UMKM kepada setiap pengunjung Kota Lama.

Baca juga:  Pemkot Semarang Jadi Pemda Terbaik Kedua di Indonesia

Tak hanya berhenti di situ, Pemerintah Kota Semarang juga terus mempersiapkan fasilitas dan sarana lain demi mendukung informasi berkaitan Kota Lama, Dinas Tata Ruang juga meluncurkan Aplikasi ‘Kota Lama Semarang’ di Playstore dan Appstore untuk mendukung pelayanan informasi terkait bangunan cagar budaya. Melalui aplikasi tersebut, pengunjung dapat mendapatkan info lebih lanjut terkait 116 bangunan cagar budaya di Kota Lama hanya dengan menggunakan QR Code.

Sedangkan pusat layanan informasi berupa Klinik Pengawasan Bangunan Kota Lama yang berada di Gedung Oudetrap memberikan pelayanan konsultasi rencana konservasi terhadap aset cagar budaya, pusat data cagar budaya kota lama dan pendampingan kegiatan di Kota Lama Semarang.

Atas pencapaian positif saat ini, Hendi selaku Wali Kota Semarang mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang ikut berkontribusi. “Sedari awal ketika ditanya apa kendala yang akan dihadapi dalam merevitalisasi Kota Lama, saya katakan bahwa hampir seluruh bangunan cagar budaya yang ada adalah milik swasta, termasuk BUMN,” jelas Hendi. “Maka ketika hari ini banyak pihak mengatakan Kota Lama berhasil berubah, maka jelas ini bukan kerja pemerintah saja, melainkan semua pihak yang memiliki kesama visi dengan kami,” tegasnya.

Baca juga:  Pedagang di Traffic Light Bahayakan Keselamatan Lalu Lintas

Selanjutnya, revitalisasi Kota Lama tahap II dijadwalkan akan mulai dikerjakan pada September 2019. Kali ini, beberapa hal yang akan digarap antara lain terkait infrastruktur, media literasi museum, serta pengerjaan street furniture di sejumlah titik. Hendi mengharapkan melalui revitalisasi tahap akhir tersebut Kota Lama Semarang dapat layak menyandang predikat world heritage UNESCO 2020. (bbs)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya