alexametrics

UKSW Siap Antisipasi Tantangan

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, SALATIGA – Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) menggelar upacara peringatan Dies Natalis ke-65 secara luring terbatas di Balairung Universitas, Selasa (30/11).

Upacara yang juga digelar daring melalui zoom meeting serta kanal YouTube UKSW Salatiga ini diikuti senator, pembina, pengawas, dan pengurus Yayasan Perguruan Tinggi Kristen Satya Wacana, pimpinan fakultas serta sejumlah tamu undangan.

Rektor UKSW Neil Semuel Rupidara Ph.D., mengatakan tema Dies Natalis adalah “Dalam kemurahanMu, teguhkanlah perbuatan tangan kami (Maz. 90: 17).

Melalui tema yang juga dipanjatkan sebagai sebuah doa ini, Neil mengajak warga UKSW untuk mengangkat hati, memohon kembali kasih dan kemurahan Tuhan. Memohon kesetiaan penyertaanNya, meminta berkat dan peneguhan tangan Tuhan. Karena 65 tahun kehidupan UKSW terjadi karena kemurahan Tuhan.

Neil menyampaikan saat awal kepemimpinan dulu, bersama dengan pembantu rektor dan para dekan pihaknya telah mendeklarasikan Back to Basic sebagai tema kerja kepemimpinannya. Gerakan back to basic ini merupakan komitmen untuk membaca ulang pemikiran para pendiri UKSW kemudian memaknainya kembali dalam tantangan zaman saat ini serta mengantisipasi tantangan ke depan.

Baca juga:  Selip, Ambulans Pembawa Jenazah Terguling di JLS Salatiga

“Melalui gerakan ini, sejak tahun 2019 lalu Neil mengajukan rekonstekstualisasi model beruniversitas bagi UKSW,” katanya

Ada lima peran universitas yang diajukan di sana. Dimana empat diantaranya merupakan catur rupa tugas yang diajukan Notohamidjojo, rektor pertama UKSW di November 1956.

Keempat peran tersebut adalah universitas sebagai penyerap, peramu dan penghasil pengetahuan; sebagai universitas magistrorum et scholarium yang membina kepemimpinan akademik mahasiswa sebagai ko-konstruktor pengetahuan para dosen; sebagai inovator pedagogik dan model beruniversitas, serta sebagai pembaharu masyarakat.

“Adapun kelima sebagai global networker dalam jejaring pengetahuan dunia. Guna mewujudkan peran kelima tersebut saat ini UKSW tengah mengembangkan pendidikan berbasis teknologi augmented and virtual reality (AVR),” ujarnya.

Teknologi ini akan membuka ruang pengalaman di atas platform digital. Yang di era pandemi ini telah membuka kemungkinan baru dalam relasi dan interaksi, tidak hanya lokal atau nasional, tetapi internasional. Teknologi AVR diterapkan UKSW dengan menggandeng EON Reality, sebuah perusahaan pengembang dan solusi teknologi AVR yang berbasis di Irvine, California.

Baca juga:  Polres Salatiga Turunkan Tim Pemantau Oksigen

Neil juga menekankan mengenai relasi akademik yang dapat dipertahankan karena adanya trust (kepercayaan). Trust dalam dunia keilmuan ada karena karya atau prestasi dan reputasi akademik. Secara spesifik, itu berkaitan dengan produksi ilmu pengetahuan dari atau oleh peneliti UKSW, yang dikenal oleh mitra-mitra keilmuannya, termasuk dari negara lain. “Publikasi internasional menjadi penting, jika kita bicara posisi global networking UKSW,” tambahnya.

Neil mendorong warga UKSW melahirkan karya-karya bermutu, merefleksikan konsistensi UKSW pada nilai-nilai akademik yang luhur. Dari semua itu Neil ikut menekankan pentingnya menjaga reputasi akademik. Pihaknya sedang bekerja mewujudkan semua itu. Jika perjalanan UKSW tetap konsisten di atas itu, Neil meyakini pada usia 100 tahun UKSW pada 2056 UKSW dapat menjadi salah satu universitas yang disegani di Asia, bahkan dunia.

Usai menyampaikan sambutan sekaligus laporan perkembangan UKSW, Neil menyerahkan buku laporan perkembangan UKSW kepada Ketua pengurus harian YPTKSW Hari Sunarto Ph.D.

Baca juga:  28.402 Pelajar dapat Subsidi Kuota Internet

Dalam upacara Rektor UKSW juga menerima Piagam Penghargaan dari Bupati Pegunungan Bintang Spei Yan Bidana. Piagam merupakan apresiasi yang diberikan bagi UKSW karena telah mendukung upaya percepatan pembangunan SDM di Kabupaten Pegunungan Bintang serta telah berperan aktif dalam pendampingan pendirian Universitas Okmin Papua.

Spei Yan Bidana menyampaikan UKSW mendukung visi bupati Pegunungan Bintang dimana pendidikan adalan visi utama. UKSW telah menjadi motor yang mendorong berdirinya universitas yang terletak di pedalaman Papua.

“Terimakasih karena UKSW juga telah meminjamkan Pembantu Rektor V untuk menjadi rektor di UOP. Tahun ini kami juga mengirimkan 200 mahasiswa yang siap dibentuk dan ditempa untuk menjadi generasi siap dipakai bagi bangsa dan kemajuan papua secara khusus Pegunungan Bintang,” tambahnya.

Selain upacara yang menjadi puncak peringatan Dies Natalis ke-65 UKSW, sebelumnya telah diselenggarakan sejumlah kegiatan untuk memeriahkan dies UKSW tahun ini. Beberapa diantaranya seperti 13 seri webinar internasional, pengukuhan empat guru besar, konser virtual bertaraf internasional, serta ibadah syukur. (sas/fth)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya