32 C
Semarang
Selasa, 21 Maret 2023

Pembangunan Tol Demak-Tuban Berpengaruh Pada Tata Ruang Lahan Pertanian dan Pemukiman Penduduk

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Demak – Pembangunan jalan tol Semarang-Demak yang kemudian lanjutkan Demak-Tuban di satu sisi menjadi harapan bagi masyarakat. Namun, disisi lain tol tersebut akan memiliki dampak bagi kawasan yang dilewati.

Banyak lahan persawahan maupun kawasan pemukiman penduduk yang terkena jalur pembangunan tersebut. Karena itu, pembangunan tol cukup berpengaruh pada tata ruang lahan pertanian dan permukiman penduduk.

Kepala Dinputaru Pemkab Demak, Ahmad Sugiarto mengatakan, pembangunan jalan tol diharapkan dapat memperlancar arus lalulintas atau solusi atas kemacetan di jalur Pantura. Adanya jalan tol juga akan meningkatkan arus ekonomi masyarakat. “Karena itu, dari sisi tata ruang wilayah (RTRW) sudah kita antisipasi,”ujarnya.

Baca juga:  Forum Penataan Ruang Pemkab Demak Diskusikan Pemanfaatan Ruang

Ketua tim kajian Amdal jalan tol Demak-Tuban, Ir Supriyadi mengatakan,
terkait dengan bangunan musala atau ponpes yang kena jalan tol biasanya akan dibangunkan lagi sebagai bentuk kompensasi dan pemulihan ekonomi masyarakat.

Adapun, sawah yang terkena dampak jalan tol tetap mendapatkan ganti untung sebagaimana mestinya. Pihaknya juga akan memperhatikan masukan terkait keberadaan saluran air yang masih difungsikan untuk lahan pertanian. “Setelah pembangunan akan tetap dipantau perkembangannya,”ujar dia.

Baca juga:  Plan 2023, Dinputaru Lakukan Review RTRW dan Peninjauan Kembali Perda RTRW

Menurutnya, adanya saluran irigasi di lahan produktif yang non teknis bisa dijadikan saluran teknis sehingga dapat membantu kelancaran air irigasi. “Kita sepakat jangan sampai saluran air irigasi tersumbat. Maka, kita lakukan mitigasi terkait hal itu,”katanya.

Yahya Thamrin dari direktorat pelaksanaan pembiayaan jalan dan jembatan Kementerian PUPR menyampaikan, untuk
ganti untung aset atau lahan yang kena tol akan ada kajian tersendiri dari tim pengadaan tanah.

Baca juga:  Dinputaru Bidang Tata Ruang Rekap Lahan Sawah yang Dilindungi dengan Proses Verifikasi

“Nanti tim akan ke daerah untuk menyampaikan hasil kajiannya. Antara lain, soal berapa nilai aset yang terkena itu. Bisa berupa tanah, rumah kebun dan lainnya,”kata dia.

Aset tersebut akan diganti sesuai nilai pasar dan nilai jual objek pajak (NJOP)-nya.”Yang pasti, hasil kajian aset yang terkena tol sudah dihitung secara benar ikuti harga pasar,”katanya. (hib/web/bas)

Reporter:
Wahib Pribadi

Baca artikel dan berita terbaru di Google News


Artikel Terkait

Sementara Itu ..

Terbaru

Populer

Menarik

Lainnya