alexametrics

Dua Pasien Tuberculosis Sembuh, RSUD Beri Sertifikat

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Demak – RSUD Sunan Kalijaga Demak memberikan sertifikat sembuh kepada dua pasien multidrug resistant tuberculosis (TB MDR). Fahmi K dan Karsidi sembuh setelah menjalani perawatan intensif di klinik TB RSUD.

Kabid Pemasaran dan Rekam Medis, dr Abdul Rohman menyampaikan, penyembuhan pasien TB MDR tersebut merupakan kali pertama yang ditangani langsung tim medis di klinik TB milik RSUD Sunan Kalijaga. Sebelumnya pasien TB MDR biasanya dirujuk ke RSUP dr Kariadi Semarang. “Semangat pasien untuk sembuh sangat membantu dengan minum obat rutin,” ujarnya

Ketua Tim Ahli Klinis TB MDR, dr Mulyana Aji menambahkan, keberhasilan dua pasien tersebut dinilai sebagai hal yang luar biasa. “Kita mulai beri pelayanan di klinik TB ini sejak 2 Desember 2019. Awal mula ada Covid-19. Ketika itu, kita catat dan menemukan ada 17 pasien di RSUD,” terangnya. Sebelum itu, pasien dirujuk ke rumah sakit lain, termasuk di Salatiga dan Kudus serta RSUP dr Kariadi Semarang.

Baca juga:  BPKB Sayung Verifikasi dan Validasi Data Keluarga Berisiko Stunting

Dalam perkembangannya, dua orang tersebut berhasil sembuh. “Dua pasien ini menjalani pengobatan selama sembilan bulan. Alhamdulillah berhasil sembuh,” tegasnya.

Keberhasilan tersebut sebuah prestasi tersendiri. Sebab, penanganan pasien TB MDR tidaklah mudah. Butuh perjuangan tenaga medis maupun pasien sendiri.

Direktur RSUD Sunan Kalijaga, dr Debby Armawati mengungkapkan, pengalaman sembuh dua pasien tersebut dinilai sangat berharga bagi pasien lain yang berjuang untuk sembuh. “Kita bangga karena klinik RSUD ini telah mencetak keberhasilan penyembuhan TB MDR. Sehingga kalau ada pasien serupa tidak perlu ke luar daerah. Sebab, di RSUD sudah bisa terlayani maksimal,” ujarnya.

Fahmi, mantan pasien TB MDR yang berhasil sembuh menyampaikan, selama menjalani pengobatan rutin diakui butuh perjuangan. Apalagi, ia masih aktif bekerja sehingga cukup sulit jika mau berobat lantaran harus meminta izin. Pemantauan pengobatan juga dilakukan 1×24 jam. “Saya jalani pengobatan sejak Februari hingga Oktober tahun lalu. Support tim medis luar biasa,” katanya.

Baca juga:  Baznas Demak Tasarufkan Santunan untuk 3.600 Anak Yatim

Dr Riana Diana dari Dinas Kesehatan Provinsi Jateng mengaku ikut bergembira dengan kesembuhan dua pasien TB MDR itu. “Kita makin yakin bahwa penyakit TB MDR ini bisa disembuhkan meski saat menjalani pengobatan sangat berliku,” ujarnya.

Pihaknya menargetkan bisa menemukan 2.400 pasien TB MDR. Namun saat ini baru 628 pasien yang ditemukan. “Jadi, perlu strategi dan pendekatan pada pasien. Kita tahu perkembangan TB ini sangat pesat. Karena itu, pengobatan tidak injeksi (suntik) lagi, tapi hanya minum obat. Itu lebih mudah,” tandasnya. (hib/zal)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya