alexametrics

9 Jaksa Bakal Kawal Kasus Dugaan Penipuan Indra Kenz

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Jakarta – Sembilan Jaksa Penuntut Umum (JPU) ditunjuk untuk mengikuti perkembangan penyidikan kasus dugaan penipuan investasi bodong lewat trading binary Binomo, yang menjerat Indra Kesuma alias Indra Kenz.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Ketut Sumedana mengatakan, penunjukan sembilan JPU ini merujuk diterbitkannya Surat Perintah Penujukan JPU (P-16) pada tanggal 2 Maret 2022 lalu.

“Sembilan orang JPU tersebut ditunjuk setelah Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum menerima SPDP dari Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri terhadap dugaan tindak pidana judi online dan atau penyebaran berita hoaks melalui media elektronik dan perbuatan curang atau tindak pidana pencucian uang atas nama IK (Indra Kenz),” ujar Ketut kepada wartawan, Kamis (10/3).

Baca juga:  Rekayasa Kepailitan, Gelapkan Sertifikat

Ketut menuturkan, sembilan JPU yang telah ditunjuk tersebut nantinya akan memberikan petunjuk kepada kepolisian terkait materi penyidikan dan aset yang disita. Tim JPU akan mempelajari berkas perkara yang diterima dari penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri pada saat Tahap I, dan memberikan petunjuk atas aset-aset yang telah disita dari IK dan pihak-pihak lain yang terlibat dalam kejahatan yang disangkakan.

Adapun, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipideksus) Bareskrim Polri telah menetapkan Indra Kesuma alias Indra Kenz sebagai tersangka kasus dugaan penipuan lewat investasi bodong aplikasi Binomo, dugaan judi online, penyebaran hoaks, penipuan hingga Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Indra Kenz dijerat dengan pasal berlapis setelah, adapun pasal yang disematkan ke Indra antara lain, Pasal 45 ayat (2) jo Pasal 27 ayat 2 dan atau Pasal 45 A ayat (1) jo 28 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, Pasal 3, Pasal 5 dan Pasal 10 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang dan atau Pasal 378 KUHP Jo Pasal 55 KUHP.

Baca juga:  Emy Sudah Daftarkan Ibunya Ibadah Umrah

Pihak kepolisian menyebut Indra Kenz terancam mendapatkan kurungan penjara selama 20 tahun atas hasil kejahatan dengan melakukan dugaan penipuan ke masyarakat tersebut. Bareskrim Polri juga sudah mulai melakukan penyitaan aset berupa rumah, bagunan dan kendaraan milik Indra Kenz. Aset itu diduga berasal dari hasil penipuan lewat investasi bodong Binomo. (jawapos.com/bas)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya