Ekraf Project bentuk Pembelajaran Berdiferensiasi

Oleh : Dinok Sudiami M.Pd

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, PROYEK adalah serangkaian kegiatan untuk mengetahui kemampuan siswa dalam mengaplikasikan pengetahuannya melalui penyelesaian suatu instrument proyek dalam periode/waktu tertentu. Proyek didesain agar siswa dapat melakukan investigasi, memecahkan masalah, dan mengambil keputusan. Peserta didik bekerja dalam periode waktu yang telah dijadwalkan untuk menghasilkan produk dan/atau aksi. Rangkaian kegiatan proyek dimulai dari perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian data, pengolahan, penyajian data dan pelaporan.

Dalam implementasi kurikulum merdeka model pembelajaran berbasis proyek sangat disarankan dalam pembelajaran intrakurikuler maupun dalam penguatan proyek profil pelajar Pancasila (P5). Salah satu materi Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) yang dapat dikembangkan melalui model pembelajaran berbasis proyek adalah materi Ekonomi Kreatif (Ekraf). Melalui materi ini, siswa dapat mengembangkan kompetensinya untuk membuat produk-produk ekonomi kreatif yang dihasilkan. Penyajian materi menjadi lebih menarik dan menyenangkan ketika dikemas menggunakan pembelajaran berdiferensiasi.

Baca juga:  Cara Belajar Efektif dengan Teknik RWRQ

Menurut Tomlinson (2000) pembelajaran berdiferensiasi adalah usaha untuk menyesuaikan proses pembelajaran di kelas untuk memenuhi kebutuhan belajar individu setiap siswa. Pada awal pembelajaran, guru melakukan tes diagnostik untuk mengetahui minat dari masing-masing siswa. Kemudian guru membagi kelas menjadi beberapa kelompok sesuai dengan bakat dan minat siswa. Setiap kelompok menentukan sendiri produk ekonomi kreatif yang akan dibuat.

Langkah yang dilakukan yaitu siswa menentukan tema dan topik proyek, membagi tugas dan membuat jadwal proyek. Selanjutnya siswa melakukan aksi nyata dengan membuat sebuah produk ekonomi kreatif sesuai dengan kesepakatan kelompok. Selama penyelesaian proyek guru melakukan pemantauan. pendampingan dan pembinaan terhadap kerja siswa sekaligus melakukan penilaian proses dengan menggunakan rubrik yang telah dibuat. Langkah terakhir yang dilakukan adalah siswa melakukan presentasi hasil kerja kelompoknya didepan kelas dan membagikan praktik baik tersebut kepada siswa di kelas lain melalui Youtube, IG atau Facebook.

Baca juga:  Pentingnya Supervisi Akademik di Sekolah

Hasilnya sungguh luar biasa, melalui pembelajaran berdeferensiasi ini siswa mampu menunjukkan gagasan yang baik dan mengaplikasikannya menjadi sebuah produk ekonomi kreatif yang bermutu dan menarik. Siswa merasa dihargai dan menumbuhkan keinginan mereka sendiri untuk belajar. Hal ini menunjukkan bahwa pembelajaran berdiferensiasi mampu mengopimalkan pembelajaran dan tentunya hasilnya motivasi dan kinerja siswa meningkat karena pembelajaran dikembangkan sesuai dengan kebutuhan belajarnya. (bat2/ida)

Guru SMP Negeri 2 Bandar

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya