alexametrics

Meningkatkan Motivasi Belajar Munakahat Siswa melalui Video Akad Nikah

Oleh : Imam Subehi, S.Ag., MSI

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal harus mampu mengembangkan seluruh potensi yang dimiliki oleh peserta didik. Sekolah juga dapat mengubah cara berpikir, pola hidup, kebiasaan, dan tata cara pergaulan yang baik. Guru merupakan fasilitator dalam pendidikan di sekolah dengan berbagai upaya dan kreativitasnya, mampu berperan untuk dapat meningkatkan siswa dalam prestasi belajar mereka.

Dalam proses pembelajaran, motivasi merupakan sebuah awal yang dapat menggerakkan siswa dalam belajar yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Motivasi belajar siswa sangat dibutuhkan dalam pemebelajaran, agar mempunyai ketertarikan terhadap materi yang diajarkan.

Motivasi berasal dari kata “motif” yang diartikan sebagai “daya penggerak yang telah menjadi aktif” (Sardiman, 2003: 73). Motivasi merupakan salah satu faktor yang sangat penting untuk mendorong semangat belajar siswa. Siswa yang mempunyai motivasi belajar yang tinggi akan mengerti apa yang menjadi tujuan dalam belajar. Di samping itu keadaan siswa yang baik dalam belajar akan membuat semangat dalam belajar dan mampu menyelesaikan tugas dengan baik.

Baca juga:  Tingkatkan Kompetensi Guru melalui Berbagi Praktik Baik Pembelajaran

Motivasi bisa berasal dari dalam diri dan dari orang lain, baik itu guru, keluarga maupun teman. Penggunaan media video dalam pembelajaran disusun dan dirancang agar anak dapat menganalisis gambar/visual tersebut menjadi sebuah bentuk deskripsi singkat mengenai apa yang ada di dalam video.

Setelah peserta didik menyaksikan tayangan video prosesi akad nikah, mereka menganalisis dan menyimpulkan materi yang ada dalam tayangan video tersebut secara kelompok.

Langkah-langkah yang penulis lakukan dalam kegiatan pembelajaran Munakahat di SMA Negeri 1 Pangkah Kabupaten Tegal adalah yang pertama mengondisikan siswa untuk siap dalam menyaksikan tayangan video. Menayangkan video melalui melalui screen LCD proyektor. Pada tahapan ini, siswa diminta untuk memperhatikan video yang telah disiapkan dengan saksama dan sekaligus pembentukan kelompok peserta didik. Dilanjutkan memberi petunjuk dan memberi kesempatan pada peserta didik untuk memperhatikan/menganalisis video yang telah disiapkan. Biarkan peserta didik melihat dan menelaah video yang disajikan, agar detil video dapat dipahami oleh peserta didik.

Baca juga:  Bangkitkan Semangat Belajar Siswa melalui Pendekatan Konstruktivisme

Melalui diskusi kelompok yang terdiri dari 6 – 7 orang peserta didik, mereka merumuskan hasil diskusinya. Hasil diskusi dari analisis video tersebut dicatat secara teliti pada kertas. Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya. Peserta didik dilatih untuk menjelaskan hasil diskusi mereka melalui perwakilan kelompok masing-masing. Mulai dari komentar/hasil diskusi peserta didik yang disampaikan pada saat pemaparan hasil diskusi per kelompok. Kemudian secara bersama-sama menyimpulkan materi sesuai dengan tujuan pembelajaran.

Adanya pembelajaran Munakahat dengan melalui video yang dilaksanakan dengan sebaik mungkin di SMA Negeri 1 Pangkah, para siswa merasa senang dalam mengikuti pembelajaran. Sehingga meningkatkan motivasi mereka dalam belajar, mendorong siswa memiliki keberanian dalam mengungkapkan ide atau gagasan yang dituangkan ke dalam bentuk tulisan sebagai hasil analisis terhadap tayangan video yang telah mereka saksikan. Hal ini mengandung harapan para siswa dapat mengembangkan kreativitas, imaginasi, serta inisiatifnya dalam menuangkan ide/gagasannya. (gb2/lis)

Baca juga:  Problem Posing Tingkatkan Keaktifan Belajar Logaritma

Guru SMA Negeri 1 Pangkah, Kabupaten Tegal

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya