alexametrics

Pulihkan Usaha Konveksi dengan Produksi Masker

Artikel Lain

RADARSEMARANG.ID, Kendal – Sejumlah pelaku industri rumahan (home industri) perlahan mulai membangkitkan usahanya. Hampir enam bulan mereka tak beroperasi karena minimnya pesanan selama pandemi Covid-19.

Pelaku usaha konveksi atau penjahit pakaian di beberapa wilayah Kendal mulai tampak menjahit dan memotong kain. Terutama pesanan masker kain yang berdatangan dari luar daerah.

Salah satu pelaku usaha konveksi, Siti Mahmudah. asal Desa Purwokerto Kecamatan Brangsong mengaku sejak pandemi Covid-19 melanda, orderan yang diterimanya berangsur-angsur turun. Bahkan ia harus meliburkan semua karyawannya karena orderan jahit pakaian terus menurun. “Tidak sesuai antara hasil yang kami terima dengan biaya untuk membayar karyawan,” katanya.

Biasanya dari Pekalongan ada order sampai 1000 jahitan dalam seminggu. “Tapi karena pandemi Covid-19 jadi berhenti sementara,” ujar Siti Mahmudah.

Baca juga:  Habib Luthfi Sandang Gelar Kehormatan dari Unnes

Selama tujuh tahun Usaha konveksi yang telah dijalani dirinya mempunyai 6 karyawan. Fokus produksi diantaranya membuat kaos, kemeja, jaket, piyama dan training

Meski kondisi sulit, Siti Mahmudah tak patah semangat. Ia juga tidak tega melihat karyawannya yang dirumahkan tidak bekerja dan tidak menghasilkan uang. Akhirnya ia membuat gebrakan dengan mengalihkan konveksi pakaiannya untuk fokus membuat masker kain. Hasilnya dipasarkan baik secara mulut ke mulut maupun online.

“Saya saat itu berpikir, memproduksi masker maka akan membantu pemerintah dalam menyediakan masker. Sebab saat itu masker sangat langka. Jadi, dengan memproduksi masker maka kami tidak langsung mengkampanyekan wajib bermasker di tengah pandemi,” lanjutnya.

Adapun hingga saat ini orderan masker dilakukan. Meski sudah tak selaris dulu, tapi paling tidak bisa atau cukup untuk menggaji enam karyawannya. “Beberapa pesanan masih datang, dari sekolah, pemerintah desa, kelompok masyarakat dan sebagainya,” paparnya.

Baca juga:  Tak Bermasker, 15 Warga Terjaring Razia

Ia juga menginisiasi souvenir masker untuk acara pernikahan, atau hajatan-hajatan. Sehingga dengan inovasi yang dilakukannya, ia tetap bisa melangsungkan usahanya dan menghidupi karyawan-karyawannya di masa sulit Pandemi Covid-19 ini.  (bud/ton/bas)

Artikel Terkait

Menarik

Terbaru

Populer

Artikel Menarik Lainnya