Rumah Terakhir Maria

53

Oleh: Dahlan Iskan

Dari dunia Jalaluddin Rumi saya ke dunia Maria. Dari Konya ke Ephesus.

Kota Ephesus sendiri kini tinggal puing-puing kuno. Reruntuhannya terlihat di kanan jalan itu.
Setelah 2 Km dari situ jalan mulai menanjak. Meliuk-liuk. Menuju puncak bukit. Kiri kanannya hanya ada hutan pinus. Tidak ada bangunan sama sekali.

Sesekali bertemu pejalan kaki. Naik ke gunung itu. Terlihat seorang wanita. Menanjak dengan kakinya. Dengan tas ransel di punggungnya.
Di puncak bukit itu tersedia lapangan parkir. Kami berhenti di situ.

“Yang baru datang itu mobil dari Bulgaria,” ujar Mustofa, sopir saya. “Terlihat dari plat nomornya,” tambahnya.

Saya tunggu penumpangnya turun. Satu keluarga besar. Saya beri mereka salam pagi.
“Kami dari Rusia,” ujar lelaki muda yang tinggi itu.

Perkiraan Mustofa meleset. Ternyata dari seluruh dunia datang ke sini.

“Rusia sebelah mana? “ tanya saya.

“Dari Vladivostok,” jawabnya.

Ups… Begitu jauhnya. Di sebelah Jepang.

Tentu mereka tidak naik mobil dari Vladivostok. Kota yang di Utara Jepang itu. Atau di Timur Harbin, Tiongkok itu. Terlalu jauh. Harus melewati Siberia, negara-negara Eropa Timur baru ke Bulgaria.

Mereka terbang dulu ke Moskow. Lalu ke Bulgaria. Baru sewa mobil ke Turki. Melihat pentingnya isi puncak bukit ini.

Dari tempat parkir saya jalan kaki ke puncak. Mustofa pilih merokok. Saya berpapasan dengan banyak asal: Thailand, India, Irlandia, Taiwan…

Semua ingin berkunjung ke sebuah rumah kuno. Yang oleh orang Kristen Ortodoks dipercaya penuh sebagai rumah terakhir Perawan Maria. Ibunda Jesus. Yang berarti rumah terakhir Maryam. Ibunda Nabi Isa alaihissalam. Menurut kepercayaan Islam.

Ketika saya mengucapkan ‘alaihissalam’ ada orang mendengarnya. Dan mendekati saya.
“Anda Islam?,” tanyanya. “Saya juga Islam. Saya orang Turki. Rumah saya dua jam dari sini,” tambahnya.

Saya pun bertanya: apakah orang Islam di sini juga percaya? Bahwa ini rumah terakhir Maryam?

“Sangat mungkin,” katanya.

Dunia Katholik juga belum setegas Kristen Ortodoks. “Mungkin saja ini rumah terakhir Perawan Maria,” kata orang Katholik.

Tapi Paus memberkati tempat ini. Bahkan beberapa Paus sudah berkunjung ke sini.

Menurut yang dipercaya Ortodoks, kisahnya sangat nyata. Perawan Maria dibawa ke sini oleh Johannes. Alias John. Pengikut utama Jesus. Yang saat Jesus disalib sempat titip ibunya. Agar John menjaga dan mendampinginya.

Oleh John Maria dibawa jauh ke utara. Ke Ephesus itu. Lalu tinggal di puncak bukit itu. Sampai akhir masanya di dunia.

Semua orang boleh masuk rumah itu. Yang sudah direnovasi. Tanpa mengubah bentuknya.